Di larang COPY PASTE semua tulisan yang ada di dalam blog ini tanpa ijin. Kalau ada yang ingin ditanyakan, sharing dan saling belajar, jangan sungkan kirim email di yuanitacik@gmail.com , dengan senang hati akan saya balas :)

{Don't ever COPY PASTE all text in this blog without permission. If you want to ask, share and learn from each other, do not hesitate to send an email at yuanitacik@gmail.com , i will be glad to reply :) }

Kamis, 19 April 2012

Dilema Mesin Jahit Jadul

Apa yang kalian lakukan kalau hasrat menjahit begitu menggebu-gebu tapi sang partner yaitu mesin jahit ngambek? 

Mau dilanjutin jahitan tangan tapi mata sudah terlalu lelah, halah halah... bilang aja gak niat padahal kalau sudah di kasur juga gak tidur-tidur hihihi...
Pikiranku langsung balik ke masa lalu, waktu aku masih kecil mamaku pernah beli mesin jahit jadul merk Butterfly, mamaku sering bikin tas, sprei, tutup dispenser, blus, dress, juga permak pakaian yang gak pas. Mamaku selalu rawat mesin jahit itu, dan memang gak pernah rewel, tapi suatu hari mamaku terpaksa jual mesin jahit itu dengan harga murah ke tetanggaku karena sangat butuh uang buat biaya sekolahku, sedih rasanya aku lihat wajah mama yang sepertinya gak rela jual. Aku [yang saat itu gak tau apa-apa] sempat tanya kenapa dijual, mama malah jawab "daripada ntar rusak jarang dipake, lagipula mama udah jarang jahit, mata mama sudah gak kuat, mending dijual ke orang yang suka jahit". Mama dulu punya sepatu lengkap banget, mulai dari sepatu yang standart, sepatu khusus resleting, dll aku gak bisa sebutin satu per satu karena memang gak tau namanya, semua aksesoris menjahit mama kasih ke pembeli mesin jahit.

Selang beberapa tahun kemudian, tanteku (adik kandung mamaku) menghibahkan mesin jahitnya [merk Standart] karena rumahnya direnovasi, lagipula tanteku memang gak bisa jahit, belinya karena gengsi semua  tetangganya punya mesin jahit hihihi.. lucu juga ya.

Saat mesin jahit itu sampai di rumah, kondisinya cukup mengenaskan, masih utuh sih bentuknya, tapi debunya tebal sekali, beberapa bagian sudah karatan dan pengayuhnya susah digerakin karena memang gak pernah dipakai. Untung mama telaten, setiap bagian dibersihkan, bagian penggeraknya dilumasi minyak dan akhirnya berhasil! Girangnya gak karuan deh waktu itu, mamaku langsung semangat permak baju-baju yang kegedean.




Sebulan yang lalu tanteku (adik kandung papaku) menginap di rumah, kebetulan waktu itu aku sedang jahit dress [belajar dari buku Little Black Dress by Tatiana Vidi]. Tanteku ini semasa mudanya kerja di konveksi, jadi pintar banget bikin pakaian wanita dan lebih tau lah  tentang mesin jahit dibanding mamaku. Kebetulan [lagi...] mesin jahit lagi bermasalah di tegangan benang alias tension, hasil jahitan atas kenceng banget, tapi yang bawah bagus, kata tanteku gini :
kalau jahitan atas jelek, berarti bagian bawah mesin yang bermasalah [biasanya sekoci kotor]
kalau jahitan bawah jelek, berarti bagian atas mesin yang bermasalah
Mesin jahit pun diutak-atik, dibongkar total bagian bawahnya dan ketemu lah penyebabnya : ada benang yang nyangkut dan girnya kotor. okay, bersih-bersih pun dimulai, sapu sana sapu sini. Setelah dirasa bersih, coba lagi dong... eh.. ternyata masih tetep aja tensionnya bermasalah *putus asa deh*, tanteku bilang coba pasang sepul yang pas dengan sekoci tapi masih tetap sama *benar-benar putus asa*

Saking jengkelnya mamaku sempat bilang "ni mesin dulunya bekas orang bikin sepatu kali ya, kalau dipakai jahit bahan yang tebel hasilnya bagus, tapi kalau jahit kain katun hasilnya amburadul, udah gitu mintanya benang yang kualitas bagus, gak mau benang murah meriah, mesin jahitnya bawel amat nih", dengerin mama ngomel gitu aku cuman bisa manggut-manggut aja, emang gak ngerti tentang mesin jahit hihihi. Targetku belajar jahit pakai mesin jahit pun harus tertunda realisasinya, sekarang malah ngebet pengen beli mesin jahit portable, pengen beli Messina L34S tapi belum ada dana *nunggu THR cair dulu*, jadinya aku melirik mesin jahit mini.

Yah, beginilah dilema mesin jahit jadul, dibuang pun sayang, dipakai rewel, beli baru juga masih belum ada dana hhhhffffttttt..... Aku berharap bisa segera nemuin orang yang bisa servis mesin jahit jadul di area Surabaya, yang bisa datang ke rumah, yang gak mahal dan yang terpercaya tentunya. Adakah di antara reader yang tau orang tsb [mekanik mesin jahit]??

And for y'all, rawatlah mesin jahit jadul yang kalian punya
Happy Thursday...




18 komentar:

  1. ada tetangga saya seorang mekanik serba bisa, tapi sayang jauh sekali di Bandung...hehe
    mudah-mudahan Yuanita segera menemukan si mekanik tsb ya, dan berkreasi lagi :)...tetap semangat !

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah jauh sekali mbak.. iya nih, semoga segera menemukan mekaniknya. terima kasih... ^^

      Hapus
  2. Aih.. mbak Yu.. aq turut prihatin.. Dulu mesin jahit q juga suka begitu.. tapi untungnya ada tetangga yg tukang jahit jd q minta bantuan doi buat benerin.. Wah.. sy juga cuma bisa bantu doa nih.. Ya.. Tuhan semoga mesin jahitnya mba Yuanita cepet sembuh biar bisa dipake jahit lagi.. Amin.. (KOPLAK: MODE ON)..

    BalasHapus
  3. Mbk Yuanita saya dr Sby sementara ini blm tahu infonya tapi nanti saya tanyakan & semoga bisa membantu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih Mbak Ratih... :)

      Hapus
  4. coba hubungi pak ali 081330626241

    BalasHapus
  5. mesin jahitnya itu bagus mbak, kayaknya cuman kurang perawatan j. Nice posting
    http://www.belajarbusana.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang masih bagus, perawatannya sudah maksimal, memang sudah waktunya servis :D
      terima kasih sudah mampir ke sini :)

      Hapus
  6. Barangkali ini bisa sedikit membantu mbak..
    http://tempatservicemesinjahit.blogspot.com/2009/07/melayani-service-mesin-jahitbisa.html

    Best Regards : Fitinline..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mesin jahitnya sekarang sudah sembuh kok, terima kasih ya...

      Hapus
  7. mbak, jadi beli mesin jahit mini?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Frizielia
      gak jadi beli mesin jahit mini, jadinya beli mesin jahit portable merk singer

      Hapus
  8. Berapa harga mesinnya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf Mbak Ani Nuraini, saya gak tau harganya, itu pemberian Tante

      Hapus

Terima kasih sudah bersedia membaca hingga akhir posting... ^^

FeedReader button