Di larang COPY PASTE semua tulisan yang ada di dalam blog ini tanpa ijin. Kalau ada yang ingin ditanyakan, sharing dan saling belajar, jangan sungkan kirim email di yuanitacik@gmail.com , dengan senang hati akan saya balas :)

{Don't ever COPY PASTE all text in this blog without permission. If you want to ask, share and learn from each other, do not hesitate to send an email at yuanitacik@gmail.com , i will be glad to reply :) }

Sabtu, 28 April 2012

[Tips] Menaklukkan Mesin Jahit Jadul


Mesin jahit jadul sebenarnya mempunyai banyak kelebihan dibandingkan dengan mesin jahit modern yang multifungsi, yang paling menonjol adalah : bisa tetap dipakai walaupun listrik padam, ini berlaku untuk yang masih pakai genjotan, bukan yang sudah ditambahin dinamo lho ya...kan dinamo tetep butuh listrik. Sejak aku masih kecil mamaku sudah punya mesin jahit, tapi aku masih belum punya keinginan belajar menjahit pakai mesin jahit, jadi aku jahit ya masih manual pakai jahitan tangan.

Waktu aku bikin dress yang kedodoran kayak daster dan blus kerah gelombang, aku masih dibantuin mamaku jahit pakai mesin jahit, yaa.. bisa dibilang kolaborasi lah dengan mamaku, jadi aku yang bikin pola, gunting, atur penempatan dan dijelujur, setelah itu untuk urusan jahitan mesin mamaku yang beraksi.

Aku sambil belajar menjahit pakai mesin jahit ke mama sebenarnya, tapi aku baru bisa jahitan yang lurus-lurus aja *itu pun masih gratul-gratul*, untuk yang melengkung masih belum terampil dan belum PeDe, jadinya ya dibantuin mama lah.

Kaki mamaku sudah tidak sekuat dulu, menjahit kerah gelombang yang sangat lebar (kelilingnya 3 meter) bikin mamaku agak kapok karena capek banget, sampe beliau mengeluh kakinya kayak mau copot *haduhhh... forgive ma...*, padahal aku masih pengen bikin jumpsuit dan project lainnya. Waktu aku pijit kaki mama, dengan pandangan yang agak menerawang beliau nyeletuk : "kenapa kamu kok gak pinter kayak gini *maksudnya bikin baju* waktu mama masih muda, masih kuat ngajarin kamu". OMG... perkataan itu langsung menyentak di hatiku, aku langsung merasakan semangat yang luar biasa. Sebelumnya aku membayangkan mesin jahit jadul tuh susyeh minta ampun terutama saat genjotnya kerasa beraaaaaattttt banget, tapi esoknya sepulang aku dari kantor, aku langsung buka mesin jahit dan aku coba genjot terus, terus, terus dan terus. And finally... i can sew! Tidak puas di situ saja, aku coba kasih garis lengkung di kain dan aku jahit di garis tsb, agak mencong di awalnya, tapi setelah aku coba pelan-pelan akhirnya BISA! Puas banget rasanya bisa menaklukkan mesin jahit jadul, jadi gak sabar pengen jahit sendiri project selanjutnya ^^

Karena aku belajar menjahit secara otodidak, hanya mengandalkan buku, internet dan pengalaman mamaku, maka aku jadi tergelitik untuk berbagi tutorial dan tipsnya juga untuk menaklukkan mesin jahit jadul. Semoga bisa dimengerti, maafkan kalau susah dimengerti karena aku menjelaskannya dengan bahasaku yang tentunya masih acak kadul

Sebelum memulai jahit, pastikan beberapa hal berikut :
- Arah jarum
- Urutan benang atas
- Benang di sekoci
- Karet pada pedal

Urutan pakai mesin jahitnya seperti ini :
  • pastikan jarum dalam keadaan di atas, lalu siapkan kain di bawah jarum persis
  • tusukkan jarum ke kain dengan cara tangan kanan memutar roda ke depan sampai jarum tertusuk ke kain
  • lalu turunkan sepatu untuk menahan kain dengan menurunkan semacam saklar di bagian belakang sebelah kiri
  • tangan kanan memutar roda ke depan lagi terus-menerus, *jangan sampai putaran roda terbalik mundur, nanti jahitannya jadi nggumpal dan tersendat* sambil kaki mengikuti ritme pedalnya
  • nah, kalau kaki sudah bisa mengikuti ritmenya, lepaskan tangan kanan yang putar roda tadi, gunakan untuk mengatur kain yang akan dijahit.
  • genjot terus sampai selesai, kalau mau pelan ya genjotnya pelan aja.
  • setelah selesai, pastikan jarum dalam keadaan di atas (tidak menusuk kain). lalu tangan kiri menahan bagian akhir dari jahitan sambil menarik ke kiri, gunting benangnya kurleb 5 cm gari akhir jahitan dan simpul kedua benang supaya jahitannya tidak lepas

Tips belajar jahit dengan mesin jahit :
- letakkan gunting, jarum pentul+pincushion dan aksesoris jahit lainnya di sebelah kanan mesin jahit
- gunakan kain perca untuk menjahit, gak usah memaksakan lurus, yang penting bisa operasionalnya dulu
- setelah lancar mengoperasikan mesin jahit, coba di kain yang bermotif garis-garis, kalau tidak ada kain bermotif bisa juga pakai kain polos, beri garis lurus dengan kapur jahit/ pensil. jahit tepat di garis itu
- setelah jahit lurus lancar, coba beri garis lengkung pada kain, dan jahit tepat pada garis lengkung tsb

Okay, terima kasih sudah bersedia menyimak hingga akhir. Semoga posting ini berguna.
Jangan pernah menganggap segala hal susah.
Setiap orang mengawali segala hal dari tidak bisa menjadi bisa karena BELAJAR


Happy Sewing...



12 komentar:

  1. wah udah berhasil ya kaki ngak copot kan? :) saya butuh 2 hari untuk belajar mesin jahit manual alhasil kaki saya pegal-pegal mau copot

    BalasHapus
    Balasan
    1. syukurlah berhasil Mbak, masih perlu belajar lebih lagi. nggenjotnya emang susah ya pas awal-awal, tapi gak kerasa capeknya karena semangat, begitu besoknya naik tangga di kantor kerasa deh capeknya :D

      Hapus
  2. Ummufawwaz5:58 PM

    susah banget nggenjot mesinx,kalo saya sih..memulai dgn belajar nggenjot dulu tanpa memasukkan benang kalo dah bisa mutar kedepan tanpa mundur br dilanjut pake benang,alhamdulillah dah bs bikin baju seragam lebaran unt keluarga..:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh juga tuh mbak tipsnya, daripada nanti benangnya kusut ya.
      wah... hebat tuh bisa bikin baju seragaman, aku jadi kepengen juga nih :D

      Hapus
  3. bener banget, dulu pertama kali aku dapet mesin jahit begitu modelnya mbak. itupun dari " lungsuran " best friends hehehe... suka gak kompak ini kaki pas pertama belajar. tapi lumayan lama2 pinter juga nggenjotnya :)

    really nice post ...
    thanks for sharing :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tantangannya kalau pake mesin jahit jadul memang harus kompak antara tangan dan kaki. terima kasih mbak Maria...

      Hapus
  4. Sama ama punya nenek saya..tapi sekarang sudah dipasang dinamo, jadi g terlalu capek. kcuali mati listrik..pasang lagi deh tali pedalnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang lebih enak kalo dipasang dinamo, tapi lama-kelamaan saya malah lebih seneng kalo pake pedalnya , karena bisa pelan-pelan alias santai hehehehe

      Hapus
    2. mesin jahit jadul banget, ane punya 1 di rumah gan sayang rodanya rusak :(

      Hapus
    3. roda besar yang di bawah?? kalau rusak pake dinamo aja kan gak pake roda besar itu
      tapi kalo yang rusak roda kecil di atas agak susah juga sih

      Hapus
  5. wah ketemu neh tips-tips baru,,,makasih ya...

    BalasHapus

Terima kasih sudah bersedia membaca hingga akhir posting... ^^

FeedReader button