Di larang COPY PASTE semua tulisan yang ada di dalam blog ini tanpa ijin. Kalau ada yang ingin ditanyakan, sharing dan saling belajar, jangan sungkan kirim email di yuanitacik@gmail.com , dengan senang hati akan saya balas :)

{Don't ever COPY PASTE all text in this blog without permission. If you want to ask, share and learn from each other, do not hesitate to send an email at yuanitacik@gmail.com , i will be glad to reply :) }

Senin, 02 Maret 2015

[pamer] Mesin Jahit dan Mesin Obras Baru

Lihat postingan terakhir tertanggal 1 April 2014 jadi malu banget, hampir setahun gak ada aktivitas apa-apa di blog ini, sampai bingung bikin posting tentang apa dulu, banyak kejadian menyenangkan yang pengen aku bagi di sini. Aku awali dengan pamer mesin jahit dan mesin obras baru aja ya....soalnya udah hampir 3 tahun menanti dalam kegalauan, akhirnya punya mesin jahit baru dan mesin obras.
HURA! HURA! *niru kata-kata Masha*
Senangnya gak terkira deh, seperti anak kecil yang dikasih coklat.
 

Bertahun-tahun mantengin forum Belajar Jahit-Menjahit Sendiri di Femaledaily, googling tentang mesin jahit dan mesin obras. Aku sempat galau antara Janome atau Singer, karena rata-rata pada menyarankan Janome, jarang ada yang menyarankan Singer. Semangat beli mesin jahit dan mesin obras pun sempat tenggelam kena persiapan pernikahan yang sebegitu hebohnya.

Rencana awal sebenarnya cuma pengen beli mesin obras portable, karena di rumah orangtuaku sudah ada mesin jahit jadul yang masih tangguh walaupun sering rewel setting jahitannya. Lagipula aku sudah terlalu nyaman dengan genjotan mesin jahit, takut kalau pakai dinamo/pedal malah gak bisa mengendalikan kecepatannya. Tapi... sejak mamaku terima order bikin shower cap mesin jahit jadul jadi gak karuan jahitannya. Tiap aku mau jahit baju, mesin jahit disetel panjang jahitan sekitar 2mm, trus kalau mama mau jahit shower cap, disetel 4mm. Hampir tiap hari setel ini-itu, mungkin lama-lama mesin jahitnya capek kali ya, sampe akhirnya rewel gitu.

Nah, setelah menikah, aku sementara tinggal di rumah mertua, kalau lagi butuh jahit ya lari ke rumah orangtuaku, untung aja jaraknya deket. Lama-lama males boyong jahitan sana-sini, belum lagi kalau  mama lagi kejar setoran gak kepengen diganggu dulu jahit-jahitnya, atau pas pengen dedel-dedel di rumah mertua tapi lupa bawa pendedel jadi gak mood deh. Mau gak mau aku harus punya mesin jahit sendiri supaya gak ganggu mama. Rencana berubah lagi jadi pengen mesin jahit dan mesin obras sekalian.
Pilihan saat itu cuman 2 :
1. nempil [gantiin] mesin jahit jadul second punya yangti suami yang gak pernah dipake, dan mesin obras portable beli baru atau cari-cari yang second. Tapiii... kamar kami ada di atas, kalau mesin jahitnya ditaruh di bawah gak ada tempat yang memadai, kalau ditaruh di atas siapa yang angkat ntar??
2. beli mesin jahit dan mesin obras portable baru, tapi ujung-ujungnya duit lagi, mana cukup buat beli mesin jahit dan mesin obras??

Sesungguhnya aku lebih sreg opsi pertama, tapi karena pertimbangan penempatannya ntar susah, suami mengharuskan PORTABLE, cuman balik lagi duitnya, sempat mewek karena ngerasa mustahil banget beli yang portable semua, emang sih aku dapet THR, tapi cuma cukup buat beli salah satu aja. Syukurlah THR suami ternyata lumayan lebih gede, dia bersedia nambahin dana buat beli 2 mesin itu. Mulai deh getol googling lagi, semangat tanya sana-sini tentang harga dan sebagainya. Budget dibatasi 5jutaan, maksimal 6 juta, lebih dari itu harus pilih salah satu mesin jahit atau mesin obras. Pikir-pikir... liburan lebaran selama seminggu sudah melambai-lambai, harus segera beli nih, biar nanti semisal pas liburan gak kemana-mana tetep ada kegiatan di rumah.

Okay, selanjutnya aku bikin list pertimbangan pilih mesin jahit :
- 1 step buttonhole (1 langkah lubang kancing)
- bisa jahit jeans
- watt jangan lebih dari 100W

- ada service centernya
- spare part gampang dicari
- banyaknya variasi jahitan gak penting, toh jarang pake

Pertimbangan mesin obras :
- 4 benang
- bisa untuk kaos
- bisa neci (gak bagus banget gpp, yang penting bisa *maksa ya hehehe*)

Buka-buka buku harian, liat type-type mesin jahit yang pernah aku incar, googling sana-sini akhirnya dapet pilihan sbb :
- mesin jahit : Janome J3-24, Singer HD4423
- mesin obras : Janome 990DX, Singer 14HD854

Suatu hari Sabtu, 19 Juli 2014, di siang bolong sepulang kerja, panas-panas kami berangkat survey, rencana rute ada 3 toko :
1. New Patinda
2. Pelita
3. Dealer Singer di Maspion Square

Berhubung suami kebablasan, rute jadi dibalik, pertama ke Pelita dulu. Tokonya kecil tapi koleksinya lumayan, tapi di toko ini Janome paling bagus adanya Indigo 18, J3-24 gak ada, mesin obras ada sih, tapi aku kurang sreg dengan penjelasannya, agak kurang informatif gitu, trus pemiliknya lebih menyarankan merk lain kayak Butterfly, Yamata atau Yamato aku lupa. Tapi overall pemilik tokonya baik, aku langsung dikasi kartu nama dan diminta menghubungi nomer telepon tsb kalau ada yang perlu ditanyakan.

Rute kedua di New Patinda [ini tempat aku beli alat lubang kancing]. Toko ini sederet dengan Pelita, tapi dipisah gang kecil dan satu toko. Aku dan suami jalan kaki ke sana, sementara motor tetep parkir di depan Pelita. Di toko ini pegawainya cukup cekatan, langsung ditanyain perlu cari apa, berhubung aku agak ogah diikutin aku bilang kalau mau liat-liat dulu, pegawainya langsung menjauh hehe. Koleksi mesin jahitnya hampir sama seperti Pelita, jual spare part dan pernak pernik mesin jahit juga. Aku tanya-tanya harga ke pegawai yang kayaknya namanya Tere, disuruh duduk dan aku diliatin katalog Janome dan Singer, J3-24 gak ada, 990DX juga lagi kosong :((
Pegawainya yang lain bilang untuk Singer  yang seri HD [Heavy Duty] lebih kuat, karena dalamnya bahan metal/ besi, tapi Tere lebih suka bikinan Janome. Aku juga naksir Janome, tapi suami bilang putaran stichnya Indigo 18 agak membingungkan, lebih mudah yang Singer punya [menurut suamiku lho ya...aku sih nurut aja dah].

Endingnya suami lebih sreg dengan punya Singer, menurut dia sih bahan Singer yang seri HD lebih bagus. Dasarnya lelaki, kalau udah sreg sama sesuatu udah ogah survey ke tempat lain lagi, disuruhlah deal mesin jahit Singer HD 4423 dan mesin obras 14HD854 sekalian, tapi yang namanya wanita ya, gak afdol kalau gak  nawar harga dulu, setelah proses tawar-menawar yang agak alot, akhirnya Tere menyerah dengan harga yang aku minta hahaha... arigato mbak...
Sempat bingung sama motor yang masih parkir di Pelita, jadi suami ambil motornya dulu di Pelita, katanya gak enak kalau bawa mesin jahitnya ke sana, ya iya lah...

Setelah bayar, diajari cara pemakaiannya mesin jahit dan mesin obras dengan bapak pegawai situ, namanya pak Santoso, cara jelasinnya enak banget, humoris. Aku sempat tanya servis mesin jahit jadul yang bisa datang ke rumah, dikasih referensi orang yang lain karena Pak Santoso ternyata cuman bisa servis mesin jahit industri. Terima kasih pak...

Selanjutnya bawa pulang mesin jahit dan mesin obras. Kardusnya ternyata lumayan geday, untungnya kardus mesin jahit masih cukup ditaruh di depan dan kardus mesin obras aku pangku. Eh ternyata capek juga bo'... beratnya memang gak seberat sekardus air minum gelas, tapi dimensinya itu lho rempong bener, punggung rasanya nyeri begitu sampe rumah, tapi tetep seneng lah udah keturutan semua hahaha... i love u so much suamiku... :-*

Begitu sampe rumah, saking penasarannya, langsung coba jahit celana yang ujung jahitannya lepas, trus obras kain perca, ternyata pake dinamo/ pedal itu gampang lho, gak susah seperti yang aku bayangkan. Menjahit dengan dinamo/ pedal itu sama seperti nyetir mobil, semakin dalam nginjaknya semakin kencang larinya. Sayangnya, masih belum ada meja yang pas buat jahit, pengennya beli meja lipat buat mesin jahit. Ahhh... ada aja ya yang dipengenin hahahaha. Oh iya, ini penampakan mesin jahit dan mesin obrasnya :


Mesin Jahit Singer HD 4423

Mesin Obras Singer 14HD854

Udahan ya ceritanya, aku pengen jahit dulu, lagi kemaruk mesin jahit dan mesin obras baru nih hehehehe...

Happy Monday...

20 komentar:

  1. Setiap intip blognya Yuanita selalu semangat pengen belajar jahit. (Semangat aja sih hehehe)... Selamat ya, sudah punya mesin jahit dan mesin obras sekaligus! Jangan lupa pamer-pamer hasil jahitan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo wujudkan semangatnya Fan... apalagi udah punya babyboy toh? :D

      Hapus
    2. Terima kasih infonya Danitailor

      Hapus
  2. Mbak berapa harga mesin jahit dan mesin obrasnya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Jasmine, aku lupa harga tepatnya berapa, seingetku mesin jahit dan obrasnya total 5 juta sekian

      Hapus
  3. mbak main2 ya ke blog ku aku suka jahit juga
    aku juga bikin FB grup nih untuk sesama suka jahit disini ya mbak http://on.fb.me/1NYiKqL

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ok Archita Desia
      terima kasih infonya

      Hapus
  4. brapaan ya harga mesin jahit dan mesin obrasnya gan...?

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku lupa harga tepatnya berapa, seingetku mesin jahit dan obrasnya total 5 juta sekian

      Hapus
  5. Anonim11:29 PM

    Hallo yuanita,boleh minta kontak pak santoso?? Thanks

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku gak punya kontaknya, mending langsung ke New Patinda aja yaaa

      Hapus
  6. kak bagus kah mesin obras singernya ? aq juga lagi galau pingin beli mesin obras, dulu belinya dapat harga berapa makasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. menurutku bagus, tapi aku gak tau kalo dibandingkan dengan merk lain
      lupa harga tepatnya berapa, ingetku mesin jahit dan mesin obrasnya total 5 juta sekian, gak sampai 5,5 juta

      Hapus
  7. felicia5:04 PM

    Cik, aq bisa minta kontak tukang servis mesin jahit jadul yg mau datang ke rumah ya? Bisa minta tolong sent ke email:vel85aichen@gmail.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai Felicia... pernah email aku pake email lain ya rasanya? udah aku balas yaaa...
      terima kasih

      Hapus
  8. Mbak boleh aku minta emailnya, mau tanya2 seputar mesin obras....

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh, emailku ada di bawah header
      yuanitacik@gmail.com

      Hapus
  9. Aku jga hobi jahit2 baju sendiri

    BalasHapus
  10. Aku jga hobi jahit2 baju sendiri

    BalasHapus

Terima kasih sudah bersedia membaca hingga akhir posting... ^^

FeedReader button